Akhir-akhir ini, Minum Teh menjadi semakin diminati karena manaatnya. Ini karena kekayaannya akan kandungan nutrisi seperti mineral dan vitamin. Bahkan perusahaan sepert Hpai Herbal juga memproduksi produk teh herbal, yaitu Teh Centella Hpai.

Teh juga menjadi minuman yang dianjurkan  bagi mereka yang ingin menormalkan berat badan. Tidak hanya mengandung sangat sedikit kalori, tetapi juga teh bisa meningkatkan metabolisme sel-sel lemak. Hal ini memungkinkan tubuh untuk membakar lemak lebih cepat dan lebih efisien, sehingga efektif dalam mengontrol berat badan.

Kami akan membandingkan beberapa jenis Teh yang populer untuk melihat mana yang mungkin anda konsumsi. Dan kami akan menjelaskan kenapa secangkir teh yang Anda konsumsi dapat meningkatkan kualitas hidup Anda secara signifikan.

Fakta Gizi Teh

teh terbagi menjadi beberapa jenis seperti teh hitam, teh hijau atau teh olong. Perbedaan besar dalam jenis teh tersebut terletak pada proses oksidasi.

Oksidasi, dalam konteks Teh, mengacu pada berapa lama daun terkena oksigen setelah panen. Semakin lama daunnya terbuka, semakin gelap warnanya. Beginilah cara Anda mendapatkan Teh Putih, jenis yang paling sedikit teroksidasi, dan Teh Hitam, yang paling banyak teroksidasi.

Oksidasi juga sangat berpengarhu terhadap kandungan gizi pada teh. Factor Ini juga berpengaruh secara signifikan terhadap manfaat kesehatannya. Jenis teh yang hanya mengalami sedikit pemrosesan, mengandung lebih banyak antioksidan.

Antioksidan penting bagi tubuh karena memiliki kemampuan untuk memperlambat efek oksidasi pada tubuh.

Oksidasi, dalam konteks manusia, mengacu pada transfer oksigen ke seluruh tubuh. Ini adalah proses alami; Namun, itu juga dapat menyebabkan penyakit. Oksidasi pada tubuh manusia dapat memicu radikal bebas ke tubuh.

Radikal bebas ini adalah elektron yang menempel pada pasangannya yang stabil, membuat lebih banyak elektron yang tidak berpasangan. Reaksi berantai ini dapat meningkatkan risiko berbagai penyakit kronis, termasuk penyakit kanker.

Teh, memiliki kemampuan untuk mengurangi risiko radikal bebas dengan cara memerangi radikal bebas, sehingga memperlambat oksidasi manusia. 

Semakin banyak antioksidan yang dikandungnya, semakin besar manfaat teh tersebut bagi anda. 

Salah satu  teh yang cukup popouler yaitu teh hijau. Di dalam secangkir 8 ons Teh Hijau terdapat 2kkalTeh hijau ini juga mengandung antioksidan yang sangat bermanfaat yang disebut dengan Epigallocatechin gallate (EGCG).

Penelitian menunjukkan bahwa kandungan EGCG yang ditemukan dalam teh ini dapat menurunkan risiko komplikasi kardiovaskular. Sebuah meta-analisis dari 13 studi observasional terkait Teh Hijau menemukan bahwa peserta yang minum Teh Hijau memiliki risiko penyakit arteri koroner 28% lebih rendah daripada mereka yang tidak minum teh hijau