Wajib Coba, 5 Kue Basah Tradisional yang Rasanya Lembut dan Uenak Tenan!

Indonesia adalah negara kepulauan yang terdiri dari berbagai macam suku, budaya, bahasa, adat-istiadat dan makanan khas daerah yang beragam. Dengan 33 provinsi yang ada menjadikan Indonesia memiliki berbagai macam makanan khas daerah masing-masing yang layak untuk dicoba.

Biasanya makanan khas daerah di Indonesia di dominasi oleh kue basah. Nah, apa perbedaan kue basah dan kue kering pada artikel sebelumnya? Kue basah adalah kue yang dalam pengolahannya menggunakan santan, minyak ataupun air sehingga lebih bertekstur lembut atau basah.

Kue basah sendiri sangat cocok di lidah masyarakat Indonesia sehingga sering dijadikan sebagai jamuan ketika berkumpul acara keluarga ataupun sebagai makanan penutup setelah makan besar

Teman-teman sendiri tau gak sih kue basah khas Indonesia apa aja? Kalau belum tau, yuk simak aneka resep kue basah kekinian di Indonedia berikut ini

  1. Cucur

Kue cucur sendiri merupakan kue basah yang umum kita temui di pasar, di jalan, ataupun dimana-mana. Kue cucur terbuat dari tepung beras dan gula aren sehingga rasanya manis dan teksturnya lembut. Cocok untuk menemani kamu minum teh di rumah

  1. Carabikang

Kue carabikang secara bentuk sangat mirip dengan kue cucur. Rasa dari kue carabikang juga manis, yang membedakan kue cucur dengan kue carabikang adalah kue carabikang bentuknya mengembang seperti bunga dan biasanya berwarna warni

  1. Kue pukis

Kue pukis juga kue yang umum ditemui di pasar loh. Bentuknya setengah lingkaran seperti bulan sabit. Kue pukis terbuat dari tepung terigu dan ragi juga santan. Kue pukis sendiri memiliki cita rasa manis dan gurih serta bertekstur lembut seperti bolu. Kue pukis jaman sekarang pun sudah banyak di modifikasi dengan berbagai rasa seperti coklat, strawberry, nanas, pisang, dan lainnya.

  1. Nagasari

Bisa dibilang kue nagasari adalah kue favorit ibu-ibu!! Lah kok bisa? Iyaa soalnya si nagasari ini sangat mendominasi biasanya di acara-acara kumpul tetangga atau arisan hehe. Selain rasanya yang pas dengan lidah Indonesia. Nagasari juga kerap mudah ditemukan dimana-mana loh! Nagasari sendiri berbahan dasar tepung beras dan santan sehingga rasanya manis dan gurih. Pas di gigit, waah ada pisangnya jadi kenyang deeh hihi

  1. Ketimus

Ketimus adalah kue basah khas Indonesia yang bentuknya sebelas dua belas sama lontong nih. Kadang suka bingung gak sih bedainnya ? Haha. Tapi kalau teman-teman buka, wah, isinya beda banget. Ketimus sendiri berbahan dasar singkong, gula aren dan di bungkus dengan daun pisang. Rasa ketimus sangaat manis, pasti cocok banget buat si adek dirumah!

  1. Serabi

Serabi adalah kue basah khas Indonesia khususnya berasal dari Jawa Barat. Serabi sendiri di buat dari tepung beras dan di campur dengan santan sehingga menciptakan rasa gurih. Serabi sendiri ada 2 jenis yaitu serabi basah (biasanya menggunakan kuah ginca) dan serabi kering (dengan berbagai toping seperti oncom, dan berbagai macam topping modern)

  1. Kue cubit

Eh kue cubit? Makannya sambil dicubit gitu, atau gimana ? Haha nggak yaa teman-teman. Kue cubit di beri nama cubit karena ketika di angkat dari teplon dan di ambil oleh alat penjepit terkesan seperti mencubit. Jadi di namakan kue cubit deh hehe. Kue cubit sendiri berbahan dasar terigu dan susu. Kue cubit sendiri mempunyai rasa manis dan berbagai bentuk yang gemess banget sesuai cetakannya. Biasanya kue cubit sangat di gandrungi dedek-dedek gemoyy haha

Nah, itu dia beberapa kue basah khas Indonesia yang dapat kamu temukan di tempat tempat umum. Kue-kue tersebut sangat cocok untuk di konsumsi dengan keluarga, teman, sahabat, ataupun orang terdekat loh. Selain itu kita juga bisa mengenal makanan Indonesia turun-temurun dan lebih mencintai produk dan makanan dalam negeri